Keutamaan Menjaga Wudhu

Keutamaan Menjaga Wudhu – Seorang muslim sedikitnya melakukan wudhu sebanyak 5 kali saat akan menunaikan shalat fardhu. Banyaknya wudhu ini akan semakin bertambah dengan semakin bertambahnya kualitas akan kecintaan pada Nabi yang mulia dan bahkan seorang muslim yang memperbaharui wudhu saat hendak shalat meski walau belum batal, baginya juga sudah tercatat sebagai sunnah yang mulia. Diantara sekian banyak sunnah Nabi yang dimuliakan salah satunya adalah menjaga wudhu. Berikut ini adalah penjelasan selengkapnya tentang keutamaan menjaga wudhu

  • Pengampun Dosa dan Pemberi Syafaat

Wudhu tidak sebatas hikmah untuk membersihkan diri dari segala macam kotoran dan juga hadas kecil yang menempel pada tubuh. Akan tetapi, wudhu juga bisa dijadikan pengampun dosa yang sudah dilakukan sekaligus pemberi syafaat untuk kita kelak.

“Wudhu sebelum tidur akan didoakan Malaikat agar diampuni segala dosa, Rasulullah Saw bersabda, “Barangsiapa tidur dimalam hari dalam keadaan suci (berwudhu’) maka Malaikat akan tetap mengikuti, lalu ketika ia bangun niscaya Malaikat itu akan berucap ‘Ya Allah ampunilah hamba mu si fulan, kerana ia tidur di malam hari dalam keadaan selalu suci’”. (HR Ibnu Hibban dari Ibnu Umar r.a.)

  • Menjaga Kesehatan

Dari segi kesehatan, percikan dari air wudhu bisa membuat otot yang tegang menjadi lebih rileks sekaligus membersihkan kotoran yang menempel pada tubuh khususnya bagian wajah. Wudhu yang dilakukan secara rutin bisa dijadikan solusi terbaik untuk menjaga kesehatan tubuh kita.

  • Identitas Muslim Pada Hari Perhitungan

Abu Hurairah ra berkata jika Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya saudara-saudara kami itu akan datang dalam keadaan putih cemerlang karena wudhu dan aku yang akan membimbing mereka ke telaga”. (Riwayat Muslim)

Di dalam haditsnya, Abu Hurairah ra berkata, “Saya mendengar Rasulullah saw. bersabda: “Sesungguhnya pada hari kiamat nanti umatku akan dipanggil dalam keadaan putih cemerlang dari bekas wudhu. Dan barangsiapa yang mampu untuk memperlebar putihnya maka kerjakanlah hal itu“. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Wudhu ini bisa digunakan sebagai pembeda saat hari perhitungan sebab bekas tubuh yang sudah terkena wudhu akan memancarkan cahaya pada hari perhitungan nanti.

  • Pertanda Keimanan

Di dalam salah satu riwayat, Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam– bersabda, “Bersuci (wudhu’) adalah separuh iman. Alhamdulillah akan memenuhi mizan (timbangan). Subhanallah wal hamdulillah akan memenuhi antara langit dan bumi. Sholat adalah cahaya. Shodaqoh adalah tanda. Kesabaran adalah sinar. Al-Qur’an adalah hujjah (pembela) bagimu atau hujatan atasmu. Setiap orang keluar di waktu pagi; maka ada yang menjual dirinya, lalu membebaskannya atau membinasakannya.” [Muslim dalam Ath-Thoharoh, bab: Fadhl Ath-Thoharoh (533)

Dari hadits tersebut terbukti jika wudhu adalah sebagian dari iman. Sebagai seorang muslim sejati, iamn sendiri adalah pertanda penting yang wajib dimiliki dalam hati dan wudhu inilah salah satu cara untuk mencapai iman sejati tersebut.

  • Pembersih Noda dan Penambah Amal

Kita sebagai manusia bukanlah makhluk yang sempurna dan Allah sendiri juga sudah memberikan sifat manusia dengan sifat yang sering lalai dan melakukan kebodohan sehingga bisa saja jatuh ke dalam lubang dosa dan berbuat kezhaliman.

Seperti yang sudah difirmankan Allah subhanahu wata’ala, “Sesungguhnya manusia itu amat aniaya (zhalim) dan amat bodoh.” Kemudian di dalam (Al Ahzab: 72) Ditegaskan pula dalam hadits Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam, dari sahabat Anas bin Malik.

“Setiap anak cucu Adam pasti selalu melakukan kesalahan. Dan sebaik-baik mereka yang melakukan kesalahan adalah yang selalu bertaubat kepada-Nya.” (HR Ahmad, Ibnu Majah, dan Ad Darimi)

Dengan rahmat yang sudah diberikan Allah subhanahu wata’ala, maka sudah diberikan solusi mudah dalam membersihkan diri dari noda dan salah satunya adalah wudhu sehingga apabila seseorang sudah menunaikan wudhu maka ia juga akan bersih dari noda dosa tersebut.

  • Memberi Cahaya Anggota Wudhu Saat Kiamat

Di hari kiamat nanti, umat Nabi Muhammad akan dibedakan dengan umat lainnya yakni dengan cahaya yang akan tampak dari anggota wudhu.

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sesungguhnya umatku akan dipanggil pada hari kiamat nanti dalam keadaan dahi, kedua tangan dan kaki mereka bercahaya, karena bekas wudhu’.” (HR. Al Bukhari no. 136 dan Muslim no. 246)

  • Terangkat derajat Disisi Allah subhanahu wata’ala

Derajat yang paling tinggi adalah di sisi Allah subhanahu wata’ala. Derajat seseorang yang terlihat tinggi diantara manusia lain tidak tentu juga akan ditinggikan derajatnya di sisi Allah subhanahu wata’ala. Dengan melakukan wudhu yang sempurna, maka akan diangkat derajatnya setinggi-tingginya di sisi Allah subhanahu wata’ala.

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Maukah kalian aku tunjukkan suatu amalan yang dengannya Allah akan menghapus dosa-dosa dan mengangkat derajatnya!” Para shahabat berkata: “Tentu, wahai Rasulullah. Kemudian Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Menyempurnakan wudhu’ walaupun dalam kondisi sulit, memperbanyak jalan ke masjid, dan menunggu shalat setelah shalat, maka itulah yang disebut dengan ar ribath.” (HR. Muslim no. 251)

  • Dikeluarkan Kesalahan Dari Badan

“Barangsiapa yang berwudhu lalu membaguskan wudhunya, niscaya kesalahan-kesalahannya keluar dari badannya hingga keluar dari bawah kuku-kukunya.” (HR. Muslim no. 245)

Dengan menjalankan wudhu dan membaguskan kualitas wudhu, maka segala kesalahan yang sudah diperbuat akan segera dikeluarkan dari badan lewat bagian bawah kukunya.

  • Membersihkan Mulut Dari Penyakit

Salah satu cara melakukan wudhu adalah dengan berkumur untuk membersihkan rongga mulut dari berbagai penyakit dan sisa makanan yang sering mengendap di dalam sela gigi. Dengan melakukan wudhu ini, maka mulut dan tenggorokan akan selalu terjaga kebersihannya dan menguatkan otot-otot yang ada di bagian wajah. Sebab salah satu tahap wudhu yakni berkumur dilakukan dengan menggerakan otot wajah.

  • Diberi Pilihan Cara Masuk ke Surga

Seorang muslim yang melakukan wudhu dengan sempurna, maka akan diberikan pilihan untuk memasuki surga lewat delapan pintu surga yang mereka sukai seperti yang sudah tertulis dalam hadits Umar bin Khaththab Radhiyallahu’anhu, “Barang siapa di antara kalian berwudhu lalu menyempurnakan wudhunya, kemudian berkata, aku bersaksi bahwa tiada tuhan yang berhak disembah Melainkan Allah, dan aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah hamba dan rasul (utusan)-nya, maka akan dibukakan untuknya pintu surga yang delapan dan dia bisa masuk ke dalamnya lewat pintu mana saja yang dikehendakinya.” (Shohih. HR. Muslim I/209 no.234).

  • Melepas Ikatan Setan Dari Tidur

Rasulullah bersabda,”Setan akan datang mengikat ujung kepala kalian ketika sedang tidur dengan tiga ikatan. Pada setiap ikatan setakan akan dibisikkan,” Kamu masih memiliki malam yang panjang, maka tidurlah.” Jika engkau bangun dan mengingat Allah, maka akan terlepaslah ikatan pertamamu. Apabila engkau kemudia berwudhu maka akan terlepaslah ikatan kedua. Dan jika engkau melakukan shalat, maka akan terlepaslah ikatanmu yang ketiga. Jika engkau tidak melakukan ketiga hal itu, niscaya hatimu akan menjadi sesat dan malas.” (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Mengejar Pahala Shalat Jamaah Tertinggal

Dengan berwudhu dan juga menyempurnakan wudhu lalu dengan sengaja keluar menuju masjid dan mendapati orang yang sudah shalat, maka Allah tetap akan menuliskan pahala seperti pahala dari para jamaah tersebut tanpa mengurangi nilai pahala. Akan tetapi, ini tidak akan berlaku untuk orang yang dengan sengaja bermalas-malasan.

  • Mendulang Pahala Saat Tidur

Keutamaan wudhu lainnya adalah akan ditemani malaikat saat tidur di malam hari dan malakikat tersebut akan memohon supaya dosa diampuni karena sudah tidur dalam keadaan bersuci.

Rasulullah bersabda,”Sucikanlah jasad-jasad ini, niscaya Allah akan menyucikan kalian. Karena tak seorang hambapun yang tidur di malam hari dalam keadaan suci, melainkan ia akan ditemani seorang malaikat yang berada di selimutnya dan tidak bergerak sedikitpun sepanjang malam dan hanya berdoa,”Ya Allah, ampunilah hambamu ini, karena ia tidur dalam keadaan bersuci.” (HR. Ath Thabrani dinilai shahih oleh Syaikh al Albani dalam Shahihul Jamie : 3936)

  • Berbuah Rumah di Jannah

Rasulullah juga sudah bersabda, “”Tak seorang hamba muslim pun yang berwudhu lalu menyempurnakan wudhunya, lalu shalat dengan niat ikhlas karena Allah setiap hari 12 rakaat, melainkan Allah pasti akan membangunkan baginya sebuah rumah di jannah.” (HR. Ahmad)

  • Sebagai ukuran Perhiasan di Akhirat

Rasulullah juga sudah bersabda jika perhiasan dari seorang mukmin saat di akhirat nanti akan disesuaikan dengan jangkauan wudhunya.

Rasulullah bersabda,”Perhiasan seorang mukmin di akhirat akan sesuai dengan jangkauan wudhunya.’ (HR. Muslim)

Demikian ulasan lengkap mengenai keutamaan menjaga wudhu yang memiliki nilai ibadah tersendiri di sisi Allah. Semoga bisa bermanfaat dan mulai dijadikan sebagai kebiasaan serta kebiasaan agar lebih mudah diamalkan untuk menuai jannah yang sudah dijanjikan.

(Sumber:dalamislam.com)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*