Laba Perusahaan Anjlok, Pendapatan Dirutnya Naik Melejit.



CIKARANG, Penahitam.com – Seorang Direktur Utama di BUMD yang miliki harta miliaran rupiah rupanya membuat Sekjen DPC Triga Nusantara (Trinusa)

Kabupaten Bekasi, Saepul Anwar, bertanya-tanya. Bahkan, lembaga tersebut langsung mengirim surat yang ditujukan untuk Direktur Utama PT.Bina Bangun Wibawa Mukti (BBWM), Senin (3/4/2023), agar segera menjawab isi dari surat yang dikirim ke perusahaan plat merah milik Pemerintah Kabupaten Bekasi tersebut.
“Penting adanya peran serta masyarakat dalam mengawasi perusahaan plat merah, untuk mencegah terjadinya korupsi, ataupun gratifikasi bahkan tindak pidana pencucian uang (TPPU),” katanya.
“Ada 5 Point yang harus dijelaskan Prananto sebagai Dirut di BBWM.
Dia harus segera menjelaskan ke publik harta Rp 91 Miliar itu dari hasil apa. Apakah ada bisnis lainnya diluar jabatan dia sebagai Direktur Utama BBWM,” tambah Saepul bertanya-tanya.
Jika dirunut kebelakang selama Prananto menjabat Dirut di PT BBWM. Menurut Saepul, ada kejanggalan dan harusnya bisa dilaporkan pada Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK).
“Silahkan Prananto mengklarifikasi, menjabarkan, menjelaskan. Gampang kan…,” katanya.
Dari data yang dipegang Trinusa, Prananto memiliki harta berupa tanah dan bangunan Rp 63, 6 Miliar. Alat transportasi Rp 1,7 Miliar termasuk di dalamnya kepemilikan 2 unit Harley Davidson masing-masing seharga lebih dari Rp 450 juta. Dan harta lain Rp 25,3 Miliar.
“Selain itu, Prananto harus mengklarifikasi kaitan, Divertifikasi dana APBN dengan memutuskan untuk usaha BUMD PT Bina Bangun Wibawa Mukti (BBWM), yang bergerak dibisnis minyak dan gas menjadi penyedia energi listrik tenaga surya. Perubahan arah bisnis BBWM belum mampu, sudah mengganti lagi dengan usaha pembangkit listrik tena ga sampah (PLTSa). Dan masih ada lagi dalam surat Trinusa,” ungkapnya sambil menegaskan BUMD itu harus dikelola dengan aturan yang sehat.
“Logika bisnis itukan, perusahaan untung besar otomatis pendapatan Dirut dan Direksi lain juga naik. Tapi ini aneh, pendapatan BUMD merosot bahkan anjlok, tapi harta pribadi Dirutnya naik melejit,” bebernya.
( Red )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *